sayagusti - gitlab

Sinkronisasi Gitlab

Sudah pada pernah dengar Github? Sebenarnya penyedia git bukan cuma Github aja lho. Nah, salah satu penyedia layanan git yang cukup sering saya gunakan adalah Gitlab. Artikel kali ini dibuat khusus buat kalian yang pada penasaran tentang bagaimana caranya utak-atik Gitlab, termasuk push, pull, dan lainnya. Check it out !


Kali ini kita bakalan bikin satu project di gitlab dan melakukan sinkronisasi dengan git. Buat yang belum install git, bisa ikutin tutorial ini dulu nih. Oh iya, buat bikin repository di gitlab ini, harus punya akun gitlab. Kalau gak sabar pengen ikutin tutorial ini tapi gak mau daftar akun gitlab, gak masalah kok. Kalau udah punya akun github, bitbucket, twitter, bahkan google bisa dipake buat login ke gitlab juga kok.
Attention : Tutorial ini saya lakukan pada Windows 7 dan bisa diterapkan untuk segala versi Windows. Kepada penganut aliran sistem operasi lain, diharap menyesuaikan. Kalau perintahnya sama aja sih, paling cuma tampilan aja yang beda.

1) Isi nama project di kolom “Project name”. Kalau kalian merasa nama project say anorak, silahkan diganti sendiri ya hehehe…. Trus kalau nama project lebih dari satu kata, pake (-) buat misahin kata ya, jangan pake spasi. Ngerti kagak ? Misalnya gini lho, ganteng-banget (benar) ganteng banget (salah). Pada kolom project description, silahkan isi deskripsi dari project. Gak diisi juga gak papa, tapi deskripsi ini bisa membantu kalau kalian punya banyak project trus bingung mana project yang buat X, buat Y, dst. Kalau udah bosen baca langkah pertama aja banyak omongnya, langsung klik “Create project” aja. Visibility level itu apa ? Kenapa gak pilih Public ? Karena saya gak suka pamer hehehe….
sayagusti - judulnya

2) Coba cek alamat web di address bar. Nama tersebut sama ‘kan kayak project path dari gambar di langkah pertama ? Gak penting ? Oke lanjut aja deh. Halaman ini di-generate setiap kita membuat project baru. Halaman ini juga dilengkapi instruksi cara pake git juga lho. Di bawah nama project ada pilihan SSH atau HTTPS. Saya lebih suka pake HTTPS daripada SSH. Btw, apa beda keduanya ? Kapan-kapan ya dijelasin di artikel lain. Oke, kita ganti ke HTTPS dengan cara klik dropdown trus klik HTTPS.
sayagusti - judulnya

Tolong jangan ditutup dulu ya halaman ini. Halaman project gitlab maksudnya. Kalau halaman artikel ini sih, terserah dah hahaha….

3) Buka command prompt yang sudah sinkron dengan git. Kalau kamu punya semacem git client lain, ya pake itu aja. Gak perlu repot ngoprek command prompt biar bisa nyambung sama git. Sante aja….

Biasanya kan pas buka command prompt, kita diarahkan ke C:\Users\, nah kali ini saya mau pindah ke direktori lain. Ini pilihan aja sih. Langkah yang penting adalah mulai di baris ke-tiga.

pushd :\\<folder…>
mkdir
cd
sayagusti - judulnya

Nah, sekarang kita udah masuk di direktori tempat kerjaan kita disimpan. Yuk lanjut ke langkah berikutnya !

4) Kita balik lagi ke gambar di langkah ke-dua. Salin semua baris di Git global setup lalu tempel di command prompt. Bahasa Perancisnya qopi paste hehehe…. Kalau mau olahraga jari juga silahkan. Tekan enter pada keyboard setelah selesai ngetik perintahnya.
sayagusti - judulnya

Kalau belum selesai diketik udah pencet enter, ya gagal lah hehehe….

5) Ketik git init lalu tekan enter untuk initialized empty git repository in
sayagusti - judulnya

Penjelasan macam apa ini….

6) Balik lagi ke langkah ke-dua. Qopi paste tulisan di kolom SSH atau HTTPS lalu ketik perintah berikut:
(baca sendiri dah dari gambar)
sayagusti - judulnya

Seperti terlihat di gambar, saya pake HTTPS. Kalau kamu pake SSH juga sama kok prosedurnya.
Setelah itu ketik perintah git add .
Perintah ini untuk memilih semua file di dalam folder untuk di-push
Ketik perintah selanjutnya yaitu git commit
Perintah ini untuk menyiapkan semua file yang sudah di-add untu selanjutnya di-push… di langkah selanjutnya. Sabar dulu ya hehehe…. Kalau mau ditambahin komen biar temen lain di project ini ngerti apa yang barusan kita lakukan, ketik git commit -m “isi komen”

7) Terakhir nih, ketik perintah berikut:
(baca sendiri dah dari gambar)
sayagusti - judulnya

Perintah ini untuk mengirim file yang sudah di-commit ke repository gitlab. Hmmm branch itu apa ya ? Kapan-kapan ya dibahas di artikel lain. Oh iya, dalam satu project bisa ada lebih dari satu branch.

Begitulah caranya untuk hehehe. Semoga bermanfaat.

 

 

Waaw... keren sekali !

Komentarin dooong...

Your email address will not be published. Required fields are marked *